Konflik Israel-Palestina

Jan 25th, 2008, in Id, by

Perselisihan Israel dan Palestina, sekaligus hubungan Indonesia dengan Israel.

Mengunjungi Israel

Pada awal Desember 2007, lima wakil dari lembaga Islam Indonesia, termasuk Muhammadiyah dan Nadhlatul Ulama, berangkat ke Israel dan menemui presidennya, Shimon Peres. Kunjungan mereka disponsori oleh Simon Wiesenthal Center dan LibForAll Foundation.

Shimon Peres menyatakan bahwa ia sangat gembira menerima para ulama tersebut, dan ia juga berharap jika lebih banyak orang Indonesia yang mau mengunjungi Israel di bulan Mei 2008 untuk mendoakan damai sambil merayakan ulang tahun Israel yang keenam puluh.

Perwakilan Indonesia di Israel
Perwakilan Indonesia di Israel.

Ketua PW Muhammadiyah Jawa Timur Syafiq Mugni berharap kalau masyarakat Muslim Indonesia dapat menjadi lebih toleran, walaupun beliau juga mengakui masih banyak yang menentang demokrasi. Abdul A’la dari NU pun mengakui adanya kelompok-kelompok Islam garis keras di Indonesia.

Din Syamsudin dan Hasyim Muzadi yang masing-masing merupakan pemimpin Muhammadiyah dan Nadhlatul Ulama, menyampaikan ketidaktahuan mereka akan kepergian anggotanya ke Israel.

Wakil Ketua DPR Soetardjo Soerjogoeritno (Mbah Tardjo) dari PDI-P menyuarakan penolakannya terhadap kunjungan tersebut, karena Israel masih menduduki Palestina. Lagipula, bangsa Israel yang terkenal medhit (pelit) tidak akan memberikan bantuan apapun untuk Indonesia, ujarnya.

Kolonialisme Bukan Islam

Pada bulan Desember, mantan Menteri Luar Negeri Indonesia Ali Alatas berujar kalau dukungan Indonesia terhadap Palestina tidak ada hubungannya dengan agama.

Banyak kalangan yang salah paham mengaitkan dukungan Indonesia kepada Palestina dengan agama.

Ia mengatakan bahwa kedudukan Indonesia yang pro-Palestina memang masalah prinsip, sesuatu yang dinyatakan oleh konstitusi kalau kemerdekaan adalah hak setiap negara yang tidak bisa diganggu gugat, dan maka itu, semua bentuk penjajahan harus dihapuskan.

Dituntun oleh keyakinan ini, Indonesia telah giat mendukung perjuangan kemerdekaan bangsa lain, seperti Afrika Selatan dan Namibia, ujarnya.

Beliau menyesali keadaan dimana banyak orang mengira dukungan Indonesia untuk Palestina didorong oleh persaudaraan Islam.

Kekhawatiran Hak Asasi Manusia

Di tanggal 24 Januari 2008, sebagai akibat dari pemblokiran daerah Palestina dan penyerangan-penyerangan oleh pasukan Israel, anggota DPR Andreas H Pareira dari PDI-P mengatakan bahwa Indonesia harus melakukan persuasi terhadap Amerika untuk:

…memaksa Israel agar tidak menggunakan kekerasan terhadap Palestina.

Pareira mengatakan Israel hanya mau mendengarkan Amerika:

Kita tidak bisa menyalahkan Amerika Serikat saja, namun Indonesia bersama dengan negara-negara Muslim lain perlu meyakinkan Amerika Serikat untuk bertindak terhadap Israel, dan bukannya hanya mengutarakan kecaman.

Hajriyanto Y Thohari dari Partai Golkar justru mengatakan Indonesia harus menekan Amerika Serikat untuk segera mengambil sikap terhadap Israel.

Ini sesungguhnya tindakan semena-mena Israel untuk kesekian kalinya. Lalu, quo vadis PBB. Kita semua harus berbuat sesuatu, jika memang kita masih memiliki rasa kemanusiaan dan menganggap dunia ini masih beradab.

Artikel ini diterjemahkan oleh Hannah Mulders dari versi bahasa Inggris – Israeli Palestinian Conflict.


325 Comments on “Konflik Israel-Palestina”

  1. Lanang says:

    @ pmuda laskar syuhada

    I mourn for the Palestinians as much as you, but I ask you this: why must local minorities that have to suffer or to be blamed for whatever that has been going on between Israel, Palestine and USA? By saying this, am I now a Christian zionist to your people? And what are you going to do about it? Islamize me, implanting fear and obedience in my head, so that I’d be less a threat to your kind?

  2. Lanang says:

    Where are my frickin replies, Space?
    Or do you need some more hints to imitate people YOU ARE NOT!?

  3. ahli hukum says:

    saya bingung,mengapa ketika israel melakukan agresi ke palestina, orang indonesia sangat marah dan melakukan demo “anti-israel” dimana2..
    tetapi mengapa waktu Amrozi dkk mengebom bali, yang jelas2 prbuatan mereka jg banyak mencabut nyawa orang2 yang tidak bersalah, tapi tidak ada demo yang benar2 menentang keras perbuatan Amrozi dkk,malahan berjuang keras untuk membebaskan Amrozi dkk dari hukuman mati..
    it’s not fair..
    “apa yang orang itu tabur, itulah yang yang akan dituai oleh org itu sendiri”
    thx.

  4. Space says:

    Ha….ha…ha
    Sok bgt,pakè bhs inggris!
    EMANG SITU OKE…

    Aduch…
    Kalian semua itu bisanya ngomong doang!!!
    Klo emang lu smua ngerasa prihatin(yg lu gembor2in saat ini) tunjukin kepada dunìa Klo lu itu bener2 prihatin ma mrk…exmpl:lu bs jd relawan,nyumbang mateeri n bnyk lg yg lu bs laku’in bt mrk jangan CEMEN LU SMUa braninya cman didpn monitor,,,

    Bt yg ngerasa umat nasrani n yahudi…
    SELAMAT YACH BT TEMEN2 LU YG DI ISRAEL SANA UDAH BERHAZIL NGEBOMBARDIR PALESTINA,
    Jd ga usah kaget klo entar gereja2 yg diindonesia jd sasaran bom…
    Ha…ha…ha…
    Jadi org2 gereja rupanya udah nunjukin belangnya nich…so ga sah sok suci dèch lu
    Dari dulu lu cman bsax njajah doang ga mau ngiliat org laen seneng!!!
    Tikus got bersalib!!!
    ITULAH MEREKA

    Yuhuuu…

  5. Lanang says:

    Sakit jiwa.

  6. diego says:

    buat yang (islamist) sok – sok kebakaran jenggot: jongos arab tengik.

  7. Space says:

    Diego,lo kalé yg kebakaran jenggot!!!
    Mang lu kiRa yesus ga punya jenggot apa…
    Sebenarx gw cukup miris ngeliat yesus tuhan lu tu yg berpose seronok n yg gw sesalin lgi umatx banga dengan keadaan tuhanx yg ga tidak berdaya…
    Awas mas n mbak klo doa jgn liat keatas ntR keliatan lo itunya!!!
    Ha…ha…ha

    BAIK YACH!!

  8. ian says:

    cinta tanah air adalah sebagian dari iman ?
    bener tuh hadist Rasul ???
    aneh…aneh…aneh…

  9. Sofie says:

    Pusing saya baca comment-comment di sini..
    Kalau ttg konfliknya, secara pribadi sih saya dukung Palestina..
    Buat fullmoonflower, sy ngerti kita harus peduli tanah air sendiri, tapi nggak ada salahnya kan kita meluangkan waktu untuk memberi rasa simpati dan tentu saja membela saudara kita di tanah seberang yang nun jauh di sana dan sulit dikasih bantuan secara langsung?^^ Habis, masalah ekonomi negara kita juga susah untuk kita campuri, paling banter kita demo rame2..
    Pas baca comment2 yang atas2, saya mikir juga, nih..
    Kenapa sih pada ngeributin hak tanah en de bla en de bla..? kalau menurut saya sih, pembelaan terhadap Palestina itu lebih pada dasar bahwa Palestina itu digempur habis-habisan, nggak keliatan kayak ngerebutin tanah tapi lebih keliatan kayak israel punya dendam apaa gitu sama palestina. Misalnya saya orang israel pun, saya pasti gemes juga ngeliat ada negara yang diancur2in sampe warga sipil kena getahnya.. Udah gitu, kalau ada satuuu aja warga israel yang meninggal disebabkan palestina, langsung israel bales dengan beratus-ratus nyawa warga palestina. Nggak adil dong. Makanya liat aja di berita-berita, nggak semua orang yang menentang gempuran israel ini beragama islam. Banyaaak banget orang luar bahkan negara2 yang deket sama israel yang mengutuk tindakan zionis ini..
    Waa, baru ngikut di sini saya jadi agak ngalor-ngidul.. Tapi pingin banget ngebahas semuanya. Kayak curhat jadinya..
    Yang dibilang sama Doni juga betul tuh! Israel udah punya tanah luas plus banyak kerjasama sama Amrik yang notabene negara ‘pengontrol’ dunia, masa segitu egoisnya ngambil nyawa banyak orang?
    Buat Diego: eh bang, yang namanya bangsa Arab tuh nggak cuma satu atau dua orang. Banyaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaakkk.. Dan nggak semuanya bersifat seperti yang Anda katakan..
    Coba mikir pake otak yang jernih sejernih-jernihnya. Jangan keburu mengecam, ‘dia itu begitu’, ‘yang saya percaya begono’, ‘si ini bener’, ‘si itu pengacau’..

    Kita ini ngebela suatu bangsa atau kondisi atau apapun itu, nggak dilandasi oleh kepercayaan-bangsa-dll semata. Kita lihat dar hati nurani, wahai saudara-saudaraku yang walau berbeda2 tetapi tetap satu jua… Tentu kalian setuju kita semua punya hati nurani! Tapi entah bagaimana dengan konflik yang satu ini.
    Forum ini bagus nih..hehe
    Wslm

  10. stupid guy says:

    Sepertinya ini thread bakalan rame nih,
    Agresi Israel terhadap Palestina itu memang benar-benar keterlaluan, dan tidak berperasaan

    Secepatnya deh perdamaian di timur tengah, mengapa sih kedua pihak tidak mau damai? apa masih ada yang diperebutkan?

    Regards

  11. diego says:

    Kedua belah pihak itu emang dari dulu ribut, ya gara2 keduanya kerasukan dongeng-dongeng semit gak jelas itu (islam dan judaism). Ya, begitulah, hasil “karya” orang-orang semit dari ngeeri padang pasir, gak ada adem-ademnya.

    Yang bikin gw heran, kenapa orang indonesia pada lupa jati dirinya? Kemakan ama ajaran-ajaran sesat macam kultus2 semit / abrahamic itu, padahal orang indonesia adalah orang asia timur yang lebih dekat dengan india dan cina, yang peradabannya lebih tinggi dari orang-orang semit itu.

  12. Pakmantri says:

    Untuk space,

    Ha….ha…ha
    Sok bgt,pakè bhs inggris!
    EMANG SITU OKE…

    Sama seperti namamu (space) bahasa Ingris!! 🙁

    Kalian semua itu bisanya ngomong doang!!!
    Klo emang lu smua ngerasa prihatin(yg lu gembor2in saat ini) tunjukin kepada dunìa Klo lu itu bener2 prihatin ma mrk…exmpl:lu bs jd relawan,nyumbang mateeri n bnyk lg yg lu bs laku’in bt mrk jangan CEMEN LU SMUa braninya cman didpn monitor,,,

    Sama juga sama yang nulis, apa yang sudah anda lakukan?? Jangankan pergi kesana punya passport aja kagak! 🙂

    Jd ga usah kaget klo entar gereja2 yg diindonesia jd sasaran bom…
    Ha…ha…ha…

    Apa hubungan nya antara Gereja dan Israel?? Orang Israel bukan orang kristen, mereka tidak pergi ke gereja tapi ke synagogue (kuil mereka sendiri).

    Belejar dulu yang benar lah sebelum berkoar-koar ga karuan.

    Salam.

  13. diego says:

    Gw dapet ini dari web, bener-bener mengena:

    “When Christians kill Muslims, it’s the Crusades. When Jews kill Muslims it’s murder, and when Muslims kill Muslims, it’s like talking about the weather. Nobody really cares about it.”

    Nah, syuhadists…, coba deh pikirin itu. Hi hi.

  14. Muhammad Cristian says:

    Duh, sodara2ku sebangsa dan setanah air, percayalah bangsa kita adalah bangsa yang terhormat, ada harapan besar dari Indonesia untuk Dunia. Indonesia mempunyai segalanya, beragam suku, beragam agama bisa bersatu, Hutan Indonesia yg mjd paru2 dunia. Kekayaan alam, gas minyak batubara dll. Toleransi dan solidaritas yg luarbiasa, tolong tetap dijaga. Percayakah anda, Obama takakan jadi presiden Amerika kalau tidak pernah tinggal di Indonesia?. Pemimpin besar dunia kelak akan muncul dari Indonesia.
    Mari kita sama sama berbuat dan bicara dengan hati. Jangan saling menghujat, mencemooh dan terhasut oleh sesuatu krn emosi. Apapun alasannya ada sebab ada akibat, jangankan sesama manusia, sesama mahluk ciptaan tuhanpun kita tdk boleh berlaku tidak adil. Bukankah semua agama mengajarkan kasih sayang? Berbicaralah dengan hati,,,,

  15. Space says:

    Setelah saya pikir diego bener dech!!!

  16. Mlands says:

    Salam semua
    wah wah lagi mikirin orang timur tengah ya, ga bakalan kelar deh saudara-saudaraku, soalnya semua ini adalah sebuah watak radikal kesukuan mereka dan sifat2 itu tidak akan pernah hilang kalau orangnya saja belum pada mati. Itu cuma masalah sertifikat tanah yang mengorbankan jiwa dan nyawa orang-orang yang tidak bersalah. Jangan terhasut konflik ini berhubungan dengan Agama, semua ini diluar jangkauan kita, mau berkoar sampai tenggorokan kita putuspun disana tidak akan pernah damai kalau mereka sendiri tidak mau menahan amarahnya. Terutama Israel yang sudah kelebihan senjata dan tidak bisa menjual. Bayangkan klo kita punya pistol pasti pingin sekali digunakan.

    Saya sangat prihatin atas kematian warga sipil yang tidak berdosa…

    Trimakasih mba Sofie nice comment dah…
    Wasalam

  17. stupid guy says:

    Yang bikin gw heran, kenapa orang indonesia pada lupa jati dirinya? Kemakan ama ajaran-ajaran sesat macam kultus2 semit / abrahamic itu, padahal orang indonesia adalah orang asia timur yang lebih dekat dengan india dan cina, yang peradabannya lebih tinggi dari orang-orang semit itu.

    g juga setuju, India dan China adalah negara yang benar-benar cinta damai, buktinya, dari jaman dulu sampe sekarang gak pernah menjajah negara orang lain, padahal di jaman itu mereka mampu menguasai dunia

    Mereka tidak menyerang walau mampu, tidak seperti penjajah-penjajah dari Eropa, tetapi malah bertahan (tembok besar China), karena mereka menghargai perbedaan, intinya loe loe, gw gw….

    Anehnya, sekarang pada hormat banget sama bule-bule itu, yang keturunan China di Indonesia malah di-diskriminasi

    soal Israel dan Palestina, ini sudah terjadi, yang gw masih penasaran, gimana ya respon Iran?

  18. chris says:

    coba kalian semua pikirkan dulu…
    peperangan itu sebenernya boleh gk c dilakukan?
    emang ad ya di Al-Quran atau Al-kitab diperbolehkan berperang?????????
    kalian gk pernah pikir y, ap yang akan diterima nanti kalo qta semua dah meninggal, kita semua tu harus saling mengasihi, Tuhan tu mengajarkan kita semua tentang KASIH!!!!
    kalo di tampar pipi kiri berikanlah pipi kanan mu!

    keNAPA c qta semua harus berperang?????
    ga pernah ap kita pikirkan klo nanti kita akan masuk neraka….

    kita semua tu
    harus saling mengasihi, klo ditampar pipi kanan berilah pipi kiri mu!
    emang ada y di Al-Quran atau Al-Kitab di perbolehkan berperang????????
    pikirkan d baik2

    u/ space..
    kalo mw berkoar lebih baek di cerna dulu di otak loe, biar gk berantakan pas mw dikeluarin..
    kalo perlu di blender biar nyatu dulu otak ama mulut loe.
    thx

  19. Sofie says:

    Waw, stupid guy yang terhormat, saya setuju pendapatmu ttg barat/bule yang ‘diagung2kan’ sementara china tidak..
    Tapi, nyatanya sekarang ini China nggak didiskriminasi kok. Yang saya lihat, orang-orang China di Indonesia pada sukses2, dan kelihatan berjaya sekali.. Saya bahkan suka bingung, kalangan warga Indonesia yang mapan kayaknya didominasi oleh warga China ya? Orang Indonesia aslinya melanglang buana di bawah jembatan, terus tergusur sama polisi, cari tempat tinggal lagi tapi nggak punya duit, tergusur lagi, cari kerja tapi ditolak gara2 nggak tamat sekolah, cari rumah, tergusur lagi..
    Indonesia, andai saya orang yang berwenang dan berkemampuan super, saya ingin sekali menolongmu.. hik3x

    Buat space… Saya jadi mau minta maaf nih,, emang sih, saya nggak bisa berbuat sesuatu yang lebih hebat lagi untuk menyelamatkan Palestina..
    Saya cuma ikut berpartisipasi dalam aksi2 semacam demo yang diadain sama pelajar pas kemarin2 itu.. Itu aja saya udah ngerasa pegel banget ngangkat2 poster dan panji2.. eh, udah gitu ada yang ribut pula. Padahal nggak sepantasnya saya mengeluh, apalagi mikirin kenyataan bahwa ‘perjuangan’ saya dan perjuangan rakyat Palestina bener2 nggak sebanding.. Saya bodoh juga nih, hehe..
    Padahal warga Palestina itu, berjuang bukan dengan nampang di depan tank bawa2 poster bertuliskan ‘jangan serang kami’, tapi mereka berjuang dengan darah mereka, mending mereka sempet bikin tulisan2 tanda pemberontakan, sebelum mereka ambil kertas juga mereka udah kena bom.. Hiii, ngilu rasanya..

    Yang dukung Palestina atau seenggaknya nggak mau liat pembantaian.. Ikutan aksi solidaritas ini bisa jadi pemotivasi yang bagus utk minta tindakan dari pihak2 atas yang berwenang tapi ‘kadang2’ buta..
    lain kali, ikutan yaa..

  20. stupid guy says:

    @sofie
    Sebelumnya saya luruskan dulu, mereka bukan orang China tetapi orang indonesia yang keturunan China, atau bisa dibilang orang Chinese / Tionghoa.. Bukan orang China

    Mengenai pendapat anda ini:

    Saya bahkan suka bingung, kalangan warga Indonesia yang mapan kayaknya didominasi oleh warga China ya?

    Mana mungkin keturunan China yang cuma 3% mendominasi, itu cuma isu untuk mengkambinghitamkan orang-orang keturunan China. Justru pejabat-pejabat yang banyak korupsi itu lah yang sangat sangat jauh lebih kaya daripada suku Tionghoa. Yang benar adalah : orang Tionghoa umumnya jarang yang miskin, tapi bukan berarti mereka kaya dan mendominasi. Itu FITNAH besar

    Btw, kembali ke masalah Israel – palestina (sesuai judul thread).
    walau bukan muslim, saya turut prihatin dengan duka yang dialami orang palestina. saya rasa kebijakan SBY sudah sangat tepat dengan memberikan bantuan kemanusiaan. Saya dukung. Uang negara kan dari pajak, saya bayar pajak koq hehehe

  21. Maz eL says:

    Ya sudahlah…. ga usah terlalu diributin.
    Biar bangsa-bangsa Arab dulu yg selesaikan masalah tetatangganya sendiri. Dari kita cukup kirim ucapan belangsukawa, dan doa semoga konflik ga berkepanjangan lagi.

  22. Uciha says:

    Bagaimana mungkin Mayoritas penduduk di Israel bukan bangsa Yahudi?lantas kalo memang Israel bukan bangsa Yahudi, kemana Bangsa Yahudi itu?
    umat muslim yang sebenarya pun tdk menginginkan adanya kekerasan, dan kalopun hal itu terjadi mereka hanya terprovokasi oleh oknum2 yang menginginkan adanya diskriminasi dalam umat muslim…Islam itu memang Agama yang paling Suci, kalopun pada kenyataanya tidak spt yang di sampaikan pada Ustad atau Ulama hal itu disebabkan oleh si Manusia itu sendiri yang tidak benar dalam menjalankan perintah Allah SWT..Sorry Coy, gw jg bkn orang yang paling bener tapi setidaknya gw bia ngebedain antara hitam&putih
    Tidak ada Abraham yang ada itu Ibrahim As

  23. Lanang says:

    Tidak perlu berpihak kesana kemari, lagipula Indonesia adalah negara non-blok. Mandiri, madani. Urusan Israel dan Palestina bukan prioritas pemerintah, meskipun baik pemerintah dan rakyat sebaiknya menyikapi dengan bijak sebagai bagian masyarakat dunia. Lagipula perang dan kejahatan terhadap kemanusiaan memang tidak selayaknya ditolerir, apalagi ditiru. Prioritas pemerintah itu sendiri adalah mensejahterakan rakyat, menyatukan nusa, dan memajukan bangsa, bukan menjadi alat agresi politik negara lain.

    Bukankah ketakutan berlebihan dan tak beralasan terhadap ras, agama, bangsa tertentu pertanda ketidakmampuan mensejajarkan diri? Dan biasanya karena belum sejahtera, belum satu, dan belum maju.

    Tuntaskan masalah dari akar, jangan pucuk daunnya saja.

    Merrrrdekah.

  24. dragonwall says:

    Kalo sejarah pada awal menyatakan bahwa Palestina tidak pernah ada, apakah itu bukan berbentuk sebagai serobot tanah orang lain? Jadi hak untuk menuntut dimana?

    Karena ada yang mengatakan Israel ada bagian dari Palestina, maka perebutan mulai.

    Ini semua tingkah laku manusia yang rakus dan tidak pernah merasa cukup. Dan lebih celaka adalah pada lagi merebut kota Jerusalem. Emangnya ada apa?

    Mereka menuntut bahwa Jerusalem adalah tanah suci untuk oragn Palestina. Apakah mereka akan mengaku mereka adalah keturunan dari orang Kristen?

  25. muhammad says:

    ko sprtinya kita bknnya mendamaikan malah jd ribut sih??
    sy sih ga mihak israel mupun palestine.
    dan sy jg ga mau mihak2 agama.. ataupun menjelek2an agama org lain..
    sy stuju kata ‘Maz eL’, lbih baik kt ga usah trlalu ngributin.
    negara kt sndiri aja msh belum bener.. kita udah sok2an utk mikirin negara lain..
    sehebat apa sih otak dan kemampuan kt utk bs ngurusin ‘negara orang’.
    diri sendiri aja blm bs kt urus.. dr tadi sy liat bnyk tmen2 muslim yang ngata2in kristen..
    yang mw ngebom greja nya lha.. ngatain Tuhannya..ngatain pengikutnya..
    harusnya kita jgn bgitu^^
    kita tunjukkin kl emg agama kita itu suci, kt harus mulai dr kata2 yang kita kluarin dr mulut kt..
    klo Allah ngasih kt mulut, tp bwd ngata2in atw ngrndahin agama lain,,gmn kt mau buktiin bwh agama yg kita anut itu yg paling suci??
    iya kn?
    Allah jg ga ngajarin kt kn bwd ngatain umat lain..
    mksd sy,, ya udahlah.. ga usah slg ribut.
    klo emg kt pduli,tnjukin dgn cara yg positif y teman2^_^
    klo urusan perang,, biar aj negara mereka masing2 yg mngurus urusannya.kt ga prlu ikt campur.
    kt pkirin dlu negara kt trcinta ini.. INDONESIA.
    Wassalam…

  26. indonesia tulen!! says:

    sekarang buka mata hati anda, israel tidak memiki sedikitpun kemanusiaan, mereka telah melanggar hukum-hukum mereka sendiri.

    demokrasi yang diagung-agungkanpun tidak mereka lakukan sebagaimana mestinya pada HAMAS ketika mereka memenangkan pemilu.

    Hukum-hukum internasional mereka langgar sendiri,

    berdalih menggempur HAMAS lmalah rakyat sipil jadi sasaran dan menyalahkan HAMAS lagi, beralasan HAMAS menggunakan rakyat sipil sebagai tameng, betapa BODOH nya tentara israel tidak dapat membedakan mana rakyat sipil mana yang bukan, atau apakah kalian tidak berfikir ini hanyalah akal-akalan israel untuk menghabisi palestina hingga bayi-bayinya mereka habisi karena mereka TAKUT!! Takut bayi-bayi itu akan tumbuh menjadi pejuang yang memperjuangkan bangsanya.

    begitu banyak pemukiman palestina yang mereka hancurkan untuk membuat pemukiman yahudi.

    Bagi anda yang pro israel, buka mata hati anda!! apapun kepercayaan anda, buka mata hati anda!!!

    jika bangsa anda yang sedang tenang dan tentram tiba-tiba datang orang yang mengobrak abrik, menghancurkan, membunuh, melecehkan saudara-saudara anda dan berkata: ‘Hey dulu ini tanah kami jadi sekarang silahkan kalian pergi!!’

    apa yang anda lakukan????? jika itu terjadi pada ayah ibu anda!! jika itu terjadi pada istri suami anak-anak anda!! Jika itu terjadi pada anda, apakah anda tidak melakukan apa yang sekarang bangsa palestina lakukan?! melawan!

    apakah anda akan rela pergi setelah beberapa generasi pendahulu anda sesungguhnya telah memakmurkan negeri??
    apakah anda akan pergi dengan penuh kehinaan??

    BUKA MATA ANDA!

  27. diego says:

    Konflik antar orang-orang semit itu (arab + yahudi) emang tidak berkesudahan. Kedua-duanya sama-sama sakit. Buat yang ngedukung islam (arab), kayaknya kita gak kekurangan contoh2 penyebar kebencian, di indonesia aja ada abu bakar basyir, ada MUI, ada FPI, etc etc.

    Sementara buat yang dukung yahudi, liat nih video: http://es.youtube.com/watch?v=bAi2kcP8YTA

    GAK ADA BEDANYA AMA ISLAMIST. Ha ha ha.

    So, my fellow indonesians, please realize we’re not semites (bersyukurlah). Jadi buat apa ikut-ikutan ama mereka. Mari memalingkan wajah kita dari hellhole that is middle-east. We don’t need their religions (full of hates toward other tribes, isinya cuma pengkotak-kotakan).

    I think we can live better off without all those excess baggages from middle east.
    I’m an agnostic, speerti banyak rekan-rekan lain sesama orang indonesia. We feel fine, terasa lebih lega.

    Kalau ada diantara teman-teman yang mereasa perlu “agama” sebagai tuntunan hidup, you can turn to a more useful and humane ones. Contoh mainstream ada budhisme, ada hunduisme, etc.

    Thanks.

  28. diego says:

    Dan jangan khawatir, for those who want to renounce islam, there’s an organization called ex-muslim (UK-based). But expect it to grow and reach our region soon.

    http://es.youtube.com/watch?v=JUBLfcGcN5Y

  29. Lairedion says:

    diego bilang:

    I think we can live better off without all those excess baggages from middle east.I’m an agnostic, speerti banyak rekan-rekan lain sesama orang indonesia. We feel fine, terasa lebih lega.

    Setuju banget….100%.

  30. stupid guy says:

    Kalau ada diantara teman-teman yang mereasa perlu “agama” sebagai tuntunan hidup, you can turn to a more useful and humane ones. Contoh mainstream ada budhisme, ada hunduisme, etc.

    setuju juga bos
    Lagipula orang indonesia dulunya Hindu / Budha seperti kebanyakan orang Asia timur dan asia tenggara, kenapa sekarang banyak yang kristen dan Islam, import dari timur tengah

    Mereka yang berantem kita disini juga saling menaruh curiga diantara agama yang berbeda

RSS
RSS feed
Email

Copyright Indonesia Matters 2006-20
Privacy Policy | Terms of Use | Contact